Saat anak-anak lain seusianya sibuk menelaah pelajaran bagi menjawab peperiksaan UPSR, namun dia sibuk menguruskan adik-beradiknya. Semuanya gara-gara ditinggalkan ibu bapa mereka yang kononnya ke Kuala Lumpur untuk bekerja, namun sehingga kini tiada khabar berita.

Terpanggil untuk membantu, lelaki bernama Muhamad Khadir Abd Jalil telah membawa pelajar berkenaan yang mesra disapa Putri untuk menjamu selera di restoran makanan segera seusai pulang dari sekolah.

Sewaktu di restoran berkenaan, Putri mmebuka cerita tentang keperitan yang ditanggungnya bersama adik-adik yang lain.

Kisah adik Putri ini dikongsikan oleh Muhamamd Khadir menerusi facebooknya Padaedi Sandakan semalam.


 

Nama Adik Putri Semalam dpt berita dari kawan Mahjur Salleh adik ini suda tiga bulan tidak hadir ke sekolah, sehari sebelum UPSR adik ni dtg ke sekolah memberitahu kehidupan sebenarnya dan sebp tidak dtg ke sekolah selama 3bulan kepda GB sekolah.

Semalam juga sya sempat mengunjungi rumah adik ini dengan rakan-rakan yang lain. rumah yang sangat usang kehidupan yang sangat daif adik ini terpaksa tempuhi, menjaga adik-beradiknya yang berumur 10thn,3thn dan 2thn smpaikan tidak dpt dtg sekolah.

Adik ini memberitahu bapanya meninggalkan mereka mama nya pula ke KL bekerja suda berpa lama tidk ada khabar brta.

Tadi kelihatan putri makan perlahan-lahan nampak mcm tidak berselerah, saya tanyak putri kenyang ka.? jawab putri anu bang putri ingat dekat adik² di rumah putri mkan sedp² tapi adik di rumah mungkin belum makan dri pagi…
Fuuu hancur hati kuuu mendengar putri bercakap terpaksa pakai spekmata supaya tidak kelihatan mata masuk habuk…

banyak pesanan dan nasihat yg ku berikan buat adik putri mudahan bermanafaat buatnya, dan Kita menawarkan sepanjang UPSR berjlan kereta percuma ke Hospital akan memberi perkhidmtan putri antr dan balik sekolah… Mudahan usaha kecil ini boleh meringankan beban adik putri seketika ini.

kawan-kawan yang ingin mengulurkan bantuan boleh terus ke rumah adik putri depab masjid pengeran Galpam rumah kedua dri siring jalan bersebelahan warung makan.

 

Derita Mereka Derita kita juga.

Sumber : Padaedi Sandakan